http://cozypan.com

Jumantik Pamulang Timur Tangsel Klarifikasi Soal Warga Terkena DBD

loading…

Kelurahan Pamulang Timur mendatangi warga terkait informasi banyak warta terkena DBD, Selasa (22/1/2019). Foto/Hambali

JAKARTA – Pihak Kelurahan Pamulang Timur mengklarifikasi terkait informasi warganya yang terkena Demam Berdarah Dengue (DBD). Hal demikian dikatakan oleh Juru Pemantau Jentik Nyamuk (Jumantik) setelah mengecek sejumlah pemukiman di Perumahan Lembah Pinus, Pamulang, Tangerang Selatan (Tangsel).

Manager Jumantik Pamulang Timur, Suhanda Wijaya mengatakan pihak Kelurahan didampingi Kepala Puskesmas Pamulang, serta kader Jumantik mendatangi Perumahan Lembah Pinus. Di sana tak ditemukan adanya warga yang terkena DBD.

“Kami langsung cek tadi pagi, dan tidak ada warga kami yang terkena DBD,” katanya kepada wartawan di kantor Kelurahan Pamulang Timur, Selasa (22/1/2019).

Baca Juga:

Dilanjutkan Suhanda, letak Perumahan Lembah Pinus memang berada pada satu area namun terpisah ke dalam dua wilayah berbeda, yakni Pamulang Timur dan Pamulang Barat. Antara Pamulang Timur dan Barat hanya dipisahkan oleh kali kecil.

“Kalau di wilayah kita Pamulang Timur, memang sempat ada yang dirawat di Puskesmas karena DBD, tapi sudah bisa pulang ke rumah, itu ada di RW 22,” ucap Suhanda. (Baca: Belasan Warga Pamulang Tangsel Terkena DBD, 2 Meninggal Dunia)

Menurut Suhanda, pihak Kelurahan telah mendatangi pula kediaman Yusa Andriansyah (45) di Perumahan Lembah Pinus, Pamulang Barat. Disana, diterangkan Suhanda, Yusa pun mengklarifikasi keterangan yang dibuatnya bahwa banyak warga sekitar terkena DBD.

“Kita sudah datangi kediamannya, akhirnya dia mau klarifikasi. Karena kalau sebelumnya dia bilang yang kena DBD kan banyak di Perumahan itu, tapi sebenarnya nggak, totalnya cuma dua orang aja di Pamulang Timur. Ada juga yang meninggal, tapi bukan karena DBD, tapi sakit lambung,” tukasnya.

(ysw)